Published on

Technology

3 cara baru monetisasi konten bagi kreator di YouTube

Maria Yuniar

youtube-1007076__340.jpg

Kreator konten YouTube atau yang kerap disebut YouTuber kini tak lagi harus bergantung pada iklan untuk mendulang pendapatan. YouTube membuka kesempatan monetisasi baru lewat metode keanggotaan berbayar hingga penjualan merchandise. 

Direktur Produk YouTube, Neal Mohan menuturkan, cara monetisasi ini dibuat agar para kreator konten dapat lebih betah dan terus berkreasi di YouTube. Ia juga mengatakan bahwa inovasi ini dibuat untuk memberikan lebih banyak pilihan pada pengguna untuk meraup penghasilan.

Dikutip mashable.com, setidaknya ada 3 cara baru bagi kreator konten YouTube untuk menambang uang. 

 

Keanggotaan berbayar

Dengan cara ini, YouTube menawarkan kepada penonton untuk mendapat akses ke konten eksklusif dengan cara berlangganan setiap bulan.

Konten eksklusif itu bisa berupa video, emoji, badge atau fasilitas ekstra lainnya sesuai dengan keinginan pemilik channel. Konten kreator yang ingin menggunakan fitur ini setidaknya harus memiliki minimal seratus ribu subscriber. 

Tarif yang dibebankan pada pengguna yang ingin mendapat konten eksklusif dan fasilitas ekstra ini adalah sekitar US$ 4,99 atau sekitar Rp 70 ribu setiap bulannya. YouTube pun mengambil potongan biaya keanggotaan sebsar 30 persen dari setiap pengguna. Program ini sebenarnya sudah tersedia untuk beberapa channel melalui tombol "sponsor" selama fase uji coba.

 

Penjualan merchandise

Fitur ini diluncurkan Google agar kreator bisa membuat barang seperti T-shirt, mug, stiker, atau boneka yang menjadi ciri khas kreator tersebut. 

YouTube pun menegaskan tidak akan mengambil keuntungan apapun dari layanan penjualan merchandise. Sehingga, seluruh keuntungan dari penjualan akan langsung diterima oleh pemilik channel. 

Fitur ini pun akan memudahkan para penggemar untuk mendapatkan merchandise asli dari si kreator. Agar bisa menggunakan fitur ini, sebuah channel tersebut harus memiliki minimal sepuluh ribu subscriber. 

 

Premieres

Melalui fitur Premieres, penonton bisa ikut berdonasi pada kreator lewat Super Chat. Super Chat merupakan cara baru bagi para penggemar dan kreator untuk saling berinteraksi selama live streaming berlangsung. Penggemar dapat membeli Super Chat untuk menandai pesan mereka selama streaming chat berlangsung.

Dengan alternatif ini, diharapkan para konten kreator akan tetap bertahan untuk berkreasi lewat YouTube. Pasalnya, belum lama ini YouTube memperketat aturan monetisasi kanal dan hal itu dianggap menyulitkan kreator. 

YouTube Partner Program (YPP) mengharuskan siapapun yang ingin bergabung dalam program tersebut untuk memiliki minimal 1.000 orang subscriber di kanalnya serta ditonton selama lebih dari 4.000 jam dalam setahun ke belakang.

Namun, aturan tersebut dihadirkan bukan tanpa alasan. Aturan-aturan baru diterapkan oleh YouTube setelah insiden video vlogger Logan Paul ke YouTube, yang menampilkan tubuh orang korban bunuh diri di hutan.

Sumber:
mashable.com
kompas.com
cnnindonesia.com

Tags

Share

Artikel Terkait

fake_news.jpg

Technology

Manusia vs. Internet: Siapa yang salah?

Widyanto Gunadi

21 January 2022
0 min read
facebook_f8.jpg

Technology

Gelar konferensi tahunan F8, Facebook luncurkan berbagai fitur

Widyanto Gunadi

21 January 2022
0 min read
whatsapp_android_hang.jpg

Technology

Ternyata Whatsapp bisa membuat smartphone Android hang

Widyanto Gunadi

21 January 2022
0 min read

Terpopuler Bulan Ini

01

10 Contoh deskripsi diri sendiri yang profesional dan menarik HRD

Maria Tri Handayani

23 September 2021
6 min read
02

Tips menyampaikan kata-kata perpisahan kerja yang berkesan

Maria Tri Handayani

23 September 2021
5 min read
03

6 Cara membalas email panggilan interview dan contohnya

Maria Tri Handayani

23 September 2021
6 min read
04

12 Jenis strategi pemasaran yang paling efektif beserta contohnya

Tsalis Annisa

09 November 2021
5 min read
05

Jawaban interview "ceritakan tentang diri Anda” yang tepat

Maria Tri Handayani

01 December 2021
3 min read